Bupati Sintang Buka Pelatihan Listing Sensus Ekonomi

SINTANG, SKR.COM – Setiap keputusan harus diambil berdasarkan informasi yang valid dan akurat. Sensus Ekonomi dilaksanakan untuk mendapatkan informasi potret utuh perekonomian bangsa, sebagai landasan penyusunan kebijakan dan perencanaan pembangunan nasional maupun regional.

Pendataan seluruh sektor usaha secara menyeluruh (selain sektor pertanian) akan mampu menghasilkan gambaran lengkap tentang level dan struktur ekonomi non-pertanian, berikut informasi dasar dan karakteristiknya.

Selain itu juga akan diketahui daya saing bisnis di Indonesia, serta penyediaan kebutuhan informasi usaha.

Maka dari itu Bupati Sintang, Jarot Winarno yang didampingi kepala Badan Pusat Statistik Kabupaten Sintang, dan perwakilan Kepala BPS Provinsi Kalimantan Barat membuka kegiatan Pelatihan Listing Sensus Ekonomi 2016 bertempat di Ballroom Hotel My Home, Selasa (5/4).

Dalam Sambutannya Bupati Sintang, Jarot Winarno mengatakan, ketika sebuah Negara sedang di terpa krisis ekonomi, pelambatan pertumbuhan ekonomi, hanya satu yang mampu bertahan yaitu ekonomi kerakyatan, dengan ini maka pemerintah daerah merencanakan pertumbuhan ekonomi kerakyatan dengan difasilitasi infrastruktur dasar, saat ini Kabupaten Sintang dilanda dengan kegawatdaruratan infrastruktur dan ekonomi yang dimana infrastruktur dasar seperti jalan merupakan tulang punggung untuk mobilisasi perekonomian yang ada di Kabupaten Sintang, dengan adanya kegiatan seperti ini tentunya akan menumbuhkembangkan perekonomian yang ada di Kabupaten Sintang, Ucap Jarot.

“tentunya dengan anjloknya harga komoditas, seperti harga kulat/karet yang begitu murah harga jualnya, dan juga kelapa sawit harganya murah, hal tersebut menyebabkan lemahnya ekonomi, yang disebut juga kegawatdaruratan ekonomi, tentunya masih bisa optimis bahwa banyak hal yang bisa diatasi dengan menghidupkan sektor ekonomi, kemudian  investasi dibidang perekonomian dan banyak hal lainnya, tambah Jarot.

Lanjut Jarot, dengan adanya kegiatan sensus ekonomi ini, diharapkan para listing dapat memberikan, menuangkan data secara real, secara update dikondisikan dengan situasi ekonomi apa adanya, agar dapat dijadikan bahan analisis untuk mencapai kesuksesan dalam kegiatan yang kita jalani, Ungkap Jarot.

Kepada para peserta yang akan menjalankan sensus ekonomi pada bulan Mei 2016 mendatang, diharapkan harus jujur dalam bertindak ketika mengisi data, harus sopan ketika menanyakan tentang apa yang telah ditetapkan oleh BPS kepada masyarakat, lakukan mencacah, mengawasi kegiatan pendataan sesuai dengan standar operasi prosedur (SOP), sehingga akan memberikan dampak situasi ekonomi yang ada di Kabupaten Sintang secara nyata. Harap Jarot

Kemudian Kepala Badan Pusat Statistik Kabupaten Sintang, Suwandi mengatakan, Tujuan kegiatan ini diselenggarakan adalah untuk mengumpulkan data kegiatan pelaku usaha di bidang perekonomian, terkecuali pertanian, pertanian tidak di data, agar dapat merumuskan perencanaan pembangunan yang ada di Kabupaten Sintang, maka perlu data yang tepat, serta diadakanlah pelatihan ini guna menciptakan persamaan persepsi, defenisi standar operating prosedur yang telah ditetapkan harus dilakukan ketika berada di lapangan. Ungkap Suwandi

Lanjut Suwandi, kegiatan pelatihan ini dilaksanakan selama 3 hari untuk para pencacah lapangan, dan 4 hari untuk pemeriksa lapangan, dari tanggal 5-8 April 2016 dan itu untuk gelombang pertama, gelombang selanjutnya mengikuti ketetapan yang sudah berlaku. Kata Suwandi

“jumlah peserta yang mengikuti Sensus Ekonomi ini yang diadakan oleh BPS Sintang, berjumlah 279 orang dengan pembagian pergelombang, pada gelombang pertama berjumlah 85 orang dengan jumlah 3 kelas, gelombang kedua 56 orang dengan jumlah 2 kelas, gelombang ketiga 82 orang dengan jumlah 3 kelas, dan gelombang keempat berjumlah 56 orang dengan 2 kelas, sehingga dengan jumlah yang tersedia diharapkan dapat bekerja dengan giat, karena kerja sensus ekonomi hanya berlangsung selama 31 hari atau 1 bulan full di bulan Mei 2016” Tambah Suwandi. (Hms)

Posting Terkait